Senin, 19 Desember 2011

RADANG USUS BUNTU (APPENDICITIS)



Apakah Anda tahu Madeline karakter? Dalam salah satu cerita, ia terbangun pada suatu malam di sekolah asrama dengan perut yang sangat sakit. Dokter bilang itu usus buntu menyebabkan rasa sakit, jadi dia dilarikan ke rumah sakit untuk operasi. Segera, ia pulih dan merasa jauh lebih baik.
Tapi mengapa perlu di operasi?

Apakah Apendisitis?

(baca: uh-pena-dix) adalah jari berbentuk kantong yang terhubung ke usus besar Anda, di bagian kanan bawah perut Anda, juga disebut perut Anda. Dan tidak ada fungsi atau kegunaannya. Jadi jika seorang perlu untuk memotongnya, tubuh akan bekerja dengan baik setelah operasi. Beberapa peneliti berpikir bahwa bertahun-tahun lalu, usus buntu pernah menjadi bagian penting dari sistem pencernaan, namun kita tidak perlu lagi.

Bila usus buntu Anda meradang, atau membengkak, itu disebut usus buntu (katakanlah: uh-pena-di-Sye-tis). Baik anak-anak dan orang dewasa bisa mendapatkan usus buntu. Tidak ada faktor penyebab yang jelas mengapa radang usus buntu terjadi. Kadang-kadang itu terjadi setelah ada infeksi di usus. Kadang-kadang sesuatu yang menyebabkan penyumbatan di usus buntu, maka akan meradang.
Apendisitis tidak menular. Ini berarti Anda tidak dapat menangkap itu dari siapa saja yang memilikinya.

Gejala usus buntu

Orang memiliki berbagai jenis gejala ketika mereka memiliki usus buntu. Seseorang dengan usus buntu mungkin merasa seolah-olah dia mengalami kram perut atau gangguan pencernaan yang parah.
Biasanya, gejala pertama adalah sakit perut sekitar pusar. Sakit perut bisa lebih buruk dengan bergerak, batuk melompat, atau napas dalam. Kadang-kadang disertai muntah. Setelah beberapa jam, rasa sakit cenderung bergerak ke sisi kanan bawah perut. Kadang-kadang nyeri dapat menjadi tajam dan intens di daerah ini - cukup untuk membuat anak-anak terbangun dan menangis di malam hari.
Seseorang dengan usus buntu tidak merasa lapar dan mungkin memiliki sedikit demam. Beberapa orang tidak ingin bergerak karena mereka merasa lebih baik jika mereka berbaring dan meringkuk.

Apa yang dilakukan Dokter?

Setiap kali Anda memiliki sakit perut, Anda akan perlu untuk masuk untuk mengunjungi klinik, rumah sakit atau pergi ke gawat darurat.
Dokter dapat memeriksa di sisi kanan bawah perut Anda, sebuah tempat yang dikenal sebagai titik McBurney. Tempat ini menyakitkan jika anak memiliki usus buntu.
Dokter juga dapat menguji sampel darah untuk melihat apakah ada sejumlah besar sel darah putih, yang berarti mungkin ada infeksi dalam tubuh.
Dokter mungkin juga memeriksa sampel urin untuk memastikan tidak ada infeksi dalam urin. Kadang-kadang, dokter akan mengambil gambar khusus seperti X-ray, CAT scan, atau USG perut.
Jika dokter memutuskan bahwa seorang anak memiliki usus buntu, usus buntu akan perlu dipotong dalam sebuah operasi. Anda tidak akan diizinkan untuk makan atau minum apa pun sampai setelah operasi.
Untuk mempersiapkan operasi usus buntu, seorang anak akan diberikan anestesi (dibius)untuk menjaga anak dari merasakan sakit selama operasi.
Selama operasi, dokter bedah akan membuat luka kecil di bagian perut. Operasi akan meninggalkan bekas luka kecil.

Setelah Operasi

Setelah operasi usus buntu, seorang anak akan tinggal di rumah sakit selama beberapa hari. Waktu yang anak-anak perlu pulih dari operasi ini bervariasi, tetapi mereka biasanya kembali ke sekolah di sekitar 1 sampai 3 minggu.
Seseorang yang telah operasi usus buntu akan segera merasa lebih baik, dan tidak akan merasa berbeda. Dan inilah beberapa berita baik: Anak itu tidak akan pernah perlu khawatir tentang usus buntu lagi!

Diterjemahkan oleh : Yudha. S
Diulas oleh: Yamini Durani, MD
Tanggal terakhir: September 2010

1 comments:

Nur Jaman mengatakan...

Great fleas have little fleas upon their backs to bite 'em. Tentang Penyakit Radang Usus

Posting Komentar

Bunda Dan Ananda © 2008 Template by:
bunda dan ananda