Kamis, 06 Mei 2010

JIKA KARIER ISTRI LEBIH MELEJIT


Bukan ancaman kok bila suami legowo dan istri "tahu diri".Kebebasan mengaktualisasikan diri dan persamaan hak dengan kaum pria membuka peluang perempuan untuk bekerja di luar rumah. Namun bagi sebagian pria, ternyata sulit menerima karier istri yang kemudian lebih melesat dibanding kariernya.

"Ketika memberi izin bekerja, suami membolehkan. Namun seyogianya mereka punya bayangan bahwa orang bekerja kariernya bisa maju. Kadang-kadang di sinilah dilemanya. Memberi izin, tapi kemudian merasa ‘terancam’ bila istri maju," papar Ita D. Masli, Psi., dari Iradat Consultant.

Ita tidak mengatakan bahwa para suami tersebut plinplan karena sifat ini lebih banyak terkait dengan faktor budaya. "Dalam masyarakat kita telanjur dibangun persepsi bahwa wanita kedudukannya lebih rendah daripada pria. Pola asuh seperti inilah yang ditanamkan dari orangtua. Pria disiapkan untuk mencari nafkah sedangkan wanita tidak. Jadi, meskipun sekarang sudah sangat terbuka kesempatan bagi wanita, persepsi ini tetap tak bisa hilang. Pria tetap di atas dalam hal apa pun, sementara wanita menempati posisi di bawahnya. Padahal faktanya wanita bisa juga lebih maju." Menurutnya, fenomena ini juga tetap terjadi di negara-negara Barat yang notabene pendukung kesetaraan wanita.

Kenyataan budaya yang masih melekat inilah yang kemudian sering kali menyebabkan konflik dalam rumah tangga ketika istri kariernya melejit yang otomatis diimbangi dengan penghasilan lebih tinggi. Penyebabnya, dalam banyak kasus, hal ini dianggap sebagai "ancaman" bagi ego suami. Suami yang merasa minder lantas menunjukkan gelagat kurang suka. Akibatnya, istri pun yang justru berharap kompetensinya diapresiasi oleh orang terdekatnya, malah menghadapi ketidaknyamanan selagi bersama suaminya.

MENGUBAH POLA PIKIR

Sebagai psikolog yang banyak menangani pasangan, Ita tidak menampik bahwa salah satu konflik dalam perkawinan adalah perbedaan jabatan dan penghasilan. "Kalau sang suami gajinya lebih besar atau pangkatnya lebih tinggi, umumnya adem ayem karena dianggap norma yang wajar. Tapi kalau istri lebih besar dari segi penghasilan dan karier, mulailah timbul konflik.
Sekali lagi bahwa memang konsep egaliter baru sebatas wacana. Belum banyak suami yang mampu menerima ini sebagai ‘berkah’, tapi malah ancaman’," ujar Ita menyesalkan.
Menghadapi hal ini, kata Ita, mau tidak mau suami istri harus mengubah paradigma. Kelebihan istri jangan dilihat sebagai ancaman, melainkan sebagai kekuatan yang bisa menambah kebahagiaan keluarga. "Lagi pula bila sudah diantisipasi dari awal, kecil kemungkinan untuk memunculkan konflik," lanjutnya.
Seharusnya perbedaan penghasilan ini bisa diantisipasi jauh sebelum pernikahan. "Kalau seorang pria tahu calon istrinya adalah seorang terdidik yang bekerja dan calon suami tahu bahwa calon istrinya tetap akan bekerja setelah menikah, maka mestinya sama-sama tahu karier masing-masing bisa saja melesat dengan cepat. Kalau ternyata karier istrinya yang lebih melesat, ya itulah konsekuensinya. Tapi kalau sejak awal bisa diantisipasi dan bisa dikomunikasikan, satu persepsi sudah terbentuk untuk bisa saling menerima sehingga mengurangi potensi konflik," papar Ita.

SAMAKAN LANGKAH

Sayangnya, tukas Ita, banyak pasangan yang tidak punya persiapan psikologis sejauh itu, sehingga ketika terjadi, masing-masing pihak merasa terancam. Sang istri merasa terancam kariernya terhenti, sementara sang suami merasa posisi dan harga dirinya sebagai suami dan kepala rumah tangga bakal terancam. Nah, agar sama-sama merasa tak terancam, Ita menyarankan masing-masing pihak harus berani introspeksi dan bersedia saling berkomunikasi. Contohnya, pihak istri tak selalu berarti harus mengalah, melainkan mungkin perlu sedikit "langkah mundur".

Kalau suami menyindir istri mulai kekurangan waktu untuknya dan anak-anak, barangkali memang istri harus agak menahan diri. Begitu pun suami. Kalau "kecemburuan"nya mulai memuncak, jangan gengsi untuk berpikir lebih dalam apakah kecemburuannya beralasan.

Padahal mungkin karier istri yang melejit bisa memberi berkah bagi keluarga. Bukankah penghasilannya yang besar bisa semakin menyejahterakan keluarga, terutama anak-anak?
Prinsipnya, sebelum satu sama lain melangkah lebih jauh dan berbeda arah, Ita menganjurkan agar menyamakan langkah dulu sehingga bisa melihat mana yang perlu disejajarkan. "Coba dibicarakan, apakah karier istri yang sukses ini berdampak untuk kebaikan bersama. Kalaupun suami merasa keberatan, keberatannya di mana, sehingga bisa didiskusikan. Sering kali suami merasa terancam karena istri seolah sibuk di kantor dan berkurang waktunya untuk menjadi pendengar suami. Padahal suami kadang cuma butuh didengarkan karena dari situlah dia merasa dihargai dan di satu sisi dia merasa tetap kepala keluarga."

Jadi sebenarnya, bisa saja kontribusi si istri yang bisa memicu konflik. Kalau saja ada kesediaan mendengar, kita bisa memahami kenapa suami keberatan. "Dari situ, kita bisa mengapresiasi keberatan itu dengan perubahan tindakan. Misalnya tetap mendengarkan suami dan memperlakukannya sebagai kepala keluarga sehingga respek kedua belah pihak tetap terjaga."
Suami juga harus menyadari bahwa istri punya hak aktualisasi. Pilihannya bukan hanya di rumah sebagai istri dan ibu, tapi juga mengamalkan ilmu yang didapatnya dengan bekerja di luar. "Semua ini perlu dikemukakan dan didiskusikan bersama, bahkan jauh-jauh hari sebelum menikah, supaya tidak ada pemahaman yang keliru," tutup Ita.
Santi Hartono. Ilustrasi Pugoeh/NAKITA


TIP BUAT SUAMI

  • Agar hati tak panas dan mudah cemburu, jangan lihat kelebihan istri sebagai ancaman. Melainkan lihatlah sebagai kekuatan bagi pribadinya sekaligus berkah bagi keluarga sehingga suami seyogianya mendukung.
  • Tekankah pada diri sendiri bahwa peran suami tetaplah tersangga di bahu. Jangan lantas merasa keenakan punya istri dengan penghasilan besar, sehingga beban tanggung jawab malah berpindah ke istri. Anggaplah istri sebagai mitra sehingga penghasilan istri yang lebih besar dapat digunakan untuk hal-hal yang darurat sifatnya atau untuk menambah fasilitas pendidikan bagi anak-anak.
  • Tempatkan diri Anda sebagai pihak yang tetap pantas dihormati justru dengan selalu memberi dukungan dan kesediaan mendengar masalah-masalah yang dihadapi istri. Kalau Anda bisa memberi solusi, istri pasti akan merasa bangga dan senang.
TIP BUAT ISTRI

  • Ingatlah pepatah behind the success woman, there is a great man. Bahwa di belakang wanita yang sukses, selalu ada pria yang luar biasa. Dengan mengingat hal ini, Anda tak akan bertindak sombong dan mengatakan bahwa karier yang melejit adalah jerih payah Anda sendiri. Tanpa dukungan suami, tak mungkin Anda dapat mengembangkan diri seluas ini.
  • Seperti halnya suami yang harus menyadari peran dan tanggung jawabnya, begitu pula istri. Jika diberi kebebasan, tetaplah berpegang pada peran ini. Dengan kata lain, "jubah" profesi harus dilepas saat Anda menjalani kehidupan personal. Contohnya, kalau di kantor suka main perintah karena Anda adalah atasan, tentu di rumah hal ini tak bisa Anda lakukan pada suami dan anak-anak. Malah sering kali Anda justru harus meladeni mereka. Jabatan manajer atau direktur memang prestisius, tapi menjadi istri dan ibu pun tak kalah bergengsi dan mulia.

1 comments:

ilhamsudjono mengatakan...

SOLUSI MUDAH, CEPAT LUNASI UTANG ANDA, TANPA PERLU RITUAL, WIRIDAN, PUASA DLL.
Anda tak perlu ragu harus tertipu dan dikejar hutang lagi,
Kini saya berbagi pengalaman sudah saya rasakan dan buktikan, Atas bantuan pak ustad Insyaallah dengan bantuan dana hibah gaibnya, semua masalah Ekonomi hutang saya terselesaikan. untuk konsultasi tata caranya silahkan kunjungi wapsitenya di [⌣»̶•̵̭̌✽̤̈•̵̭̌☀̤̈>>KLIK*DISINI<<☀̤̣̈̇•̵̭̌✽̤̈•̵̭̌«̶⌣] karna nmr hp pak ustad tdak bisa di publikasikan sembarangan. terima kasih...

Posting Komentar

Bunda Dan Ananda © 2008 Template by:
bunda dan ananda